Inti Agama adalah Akhlak

0 comments
Inti Agama adalah Akhlak

Jakarta, Rais Syuriyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Masdar F Mas’udi mengatakan, inti agama adalah akhlak, yang melampaui syariat.

Belakangan ini, ia melihat aspek akhlak mulai hilang dalam diri umat Islam dengan mengutamakan pendekatan syariah secara dangkal. Kebencian terhadap kelompok lain yang tidak mengikuti kelompok mereka menjadi akidah baru yang menurut definisi kebenaran mereka, sudah tidak sah keimanannya.

“Rasulullah sendiri pernah mengatakan, innama buitstu liutammima makaarimal akhlak atau ia diperintahkan untuk memperbaiki akhlak umat manusia,” paparnya di gedung PBNU baru-baru ini.

Akhlak berintikan kejujuran dan berbuat baik kepada orang lain. Sayyidina Umar, dengan pendekatan akhlak, ketika menghukum seorang pencuri onta, menggunakan perspektif akhlak. Para pencuri tidak dihukum karena setelah diusut, ia tidak dikasih makan oleh majikannya sehingga terpaksa mencuri. Ia lalu memutuskan majikannya berkewajiban mengganti onta yang telah diambil sebagai tanggung jawab atas kelalainnya memenuhi kewajiban.

Ia berpendapat, hukuman potong tangan, yang selalu dikampanyekan oleh pengikut Wahabi dan salafi, sangat formalistik.

Dijelaskannya, hukuman hudud atau potong tangan bagi para pencuri harus dilihat dalam konteks turunnya ayat tersebut. Dalam tradisi jahiliyah, hukuman atas sebuah kesalahan selalu lebih kejam dari tindakan yang dilakukan.

Sebelum turunnya ayat tentang khisas, terdapat sebuah peristiwa, yaitu dibunuhnya seorang anggota suku Yahudi oleh kelompok lain. Suku Yahudi tersebut menuntut tiga hal, pertama, yang terbunuh harus dihidupkan kembali, kalau tidak bisa, keluarga si pembunuh harus bisa memenuhi rumahnya dengan bintang gemintang di langit. Kalau tidak bisa, seluruh kampung pembunuh akan kami habisi. Inilah prinsip pembalasan mesti lebih kejam dari tindakan.

Lalu, turunlah sebuah ayat tentang khisas, untuk membatasi maksimal hukuman yang boleh dikenakan. “Ada batas maksimum hukuman yang boleh dikenakan, tapi kalau dihukum dibawahnya tetap boleh dan tetap Islami,” jelasnya.

Maka dari itu, dikenal hukum jinayat atau pidana Islam. Nyawa dibalas dengan nyawa, tetapi ada alternatif lain atau tidak harus dibunuh, melainkan diganti dengan onta atau denta lainnya, bahkan diberi pengampunan. Semuanya tetap dalam konteks ajaran Islam.

“Jangan dikira bahwa yang namanya hukum syar’i mesti maksimun. Kalau tidak menghukum mati, dianggap tidak Islami. qishos setimpal maknanya sebagai hukuman maksimum. Kalau ganti rugi, lebih bertumpu pada kelapangdadaan, ini akhlak,” tegasnya.nu

Share this:
Share this page via Email Share this page via Stumble Upon Share this page via Digg this Share this page via Facebook Share this page via Twitter
Print Friendly
468 ad

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *